Tuesday, October 16, 2018

Mencipta Foto Makanan Instagenik Ala Food Influencer

Membuat Foto Makanan Jadi Menarik

"Sudah difoto belum Bun?"
Belakangan anak-anak saya punya template question seperti diatas setiap kami sedang makan di luar. Pasti karena mereka terlalu sering melihat saya memfoto hidangan kami sebelum disantap, wkwkwk maafkan ibukmu ini ya anak-anak, bukannya ngajarin berdoa malah ngajari pamer :))

Mengabadikan makanan saat kami sedang jajan di luar rumah memang sering saya lakukan (lagian siapa sih yang nggak begitu?), apalagi sejak saya mengenal Google Local Guide, sudah jadi seperti kewajiban buat cekrek cekrek dan langsung review.

Padahal food photography ini bukan perkara mudah, beberapa kali makanan yang sudah saya foto urung saya upload di media sosial karena terlihat kurang greget, entah piringnya yang terlihat ndak simetris, sendok garpu lebih dominan dari makanannya, dan yang paling sering adalah si makanan terlihat biasa saja di foto, padahal aslinya menggiurkan sekali :(

Kebiasaan memfoto makanan ini yang akhirnya membawa saya beberapa kali mengikuti workshop Food Photography. Bukan, bukan berniat menjadi seorang profesional di bidang fotografi makanan kok, cuma ingin hasil foto saya terlihat lebih layak di feed Instagram saya (lagi-lagi mau pamer buk?).

Setelah sempat belajar ilmu styling dan fotografi makanan dari Chef Harisatu Zakaria beberapa waktu lalu, saya mendaftarkan diri mengikuti Workshop How To Take Instagenic Photo yang diselengarakan oleh Fabulous Photography Club dan dimentori Wimbo Prakoso, seorang food influencer dari Jogja.

Secara teknik, apa yang dijelaskan oleh Wimbo mirip dengan apa yang saya dapat dari Chef Harisatu dan sudah pernah saya tulis di Food Photography, Saat Komposisi dan Angle Mampu Bercerita

Bedanya, dari Wimbo saya jadi mengenal beberapa istilah dan genre dalam industri food photography. Misalnya saja food editorial, food ambiance, food style, dan food porn

Haaah? Food porn? ih kok gitu sih istilahnya? Sebagian bukibuk pasti langsung mbatin, ya kan? Hahaha.

Nah, daripada mbatin, saya kasih penjelasannya yaa, dimulai dari yang paling bikin penasaran dulu, biar besok kalau lihat hashtag #foodporn bertebaran di Instagram, ndak sibuk menebak-nebak saja.


Food Porn

Pernah nggak menemukan foto makanan yang terlihat begitu mouth watering dan menggunakan hashtag #foodporn?

Meskipun istilahnya terdengar provokatif tapi maksud food porn di sini adalah foto makanan yang terlihat menggiurkan, menggugah selera dan membangkitkan nafsu makan (jadi bukan nafsu yang lain yah)


Biasanya si makanan difoto tanpa properti pendukung, diambil dalam jarak dekat dengan mengekspos detail penggugah selera seperti lelehan cokelat, keju yang mulur-mulur, atau sambal dan tetelan berlimpah di dalam semangkuk bakso (aaak.. kujadi lapar betulan), editingnya dibuat tajam dengan menaikkan sharpness dan structure, tujuannya supaya kilatan minyak atau lemak dalam makanan terlihat lebih jelas.

Untuk bisa menghasil food porn yang apik kita harus memperhatikan beberapa hal:

1. Tangkap detail paling menarik dari objek, apakah lelehan kejunya atau ukuran baksonya yang besar-besar, itulah yang harus dijadikan fokus foto. 

2. Tahan napas saat menekan shutter. Buat yang sering tremor atau demam kamera, coba letakkan siku pada meja atau apapun yang bisa dijadikan tumpuan, karena yang kita tampilkan detail dari sebuah makanan, maka foto blur adalah dosa besar, nggak peduli apapun gadget atau gear yang dipakai :p

Btw, karena masih banyak yang mempersepsikan blur adalah sama dengan bokeh, that’s a very different thing yaa.. Menurut Mas Google Translate, blur means a thing that cannot seen clearly / make or become unclear or less distinct, while bokeh means the visual quality of the out-of-focus areas of a photographic images, especially as rendered by a particular lens.  

Jelas yaa? Okee lanjuuut.. 

3. Kuasai dasar aplikasi photo editor, paling nggak kita paham cara mengatur brightness, saturation, ambiance, sharpness, dan structure. Kenapa? Karena detail dari si makanan akan terlihat menarik saat ketajamannya diekspos.

Contoh food porn dari IGnya Wimbo


Food Editorial

Food editorial genre yang paling banyak dipakai buibuk pencinta foodphotography. Di sini, foodstylist atau foodphotographer menampilkan sebuah ‘cerita’ melalui pemilihan properti pendukung yang digunakan.


Untuk itu, penting sekali memilih properti yang sesuai, janganlah menampilkan foto brownies yang baru matang dengan tujuan mau menggambarkan proses pembuatan brownies tapi properti yang dipakai adalah rolling pin, laah, browniesnya mau digiles buk?

Atau, kalau mau menceritakan asyiknya berkumpul dengan teman sambil ngemil-ngemil manja, bisa menampilkan banyak tangan yang sedang mencomot hidangan di atas meja, tambahkan juga properti seperti kamera, HP atau laptop.

Contoh food editorial:




Food Ambiance / Food Lifestyle

Kalau yang ini, bisa dibilang foto pamer hehehe. Karena menampilkan suasana saat kita makan di cafe dan resto. Bisa juga foto yang menceritakan lifestyle kita, misalnya sebagai blogger maka saya akan pasang foto secangkir teh dan sepiring nasi uduk lauk komplit (eeaaaa) di sebelah laptop dan tumpukan buku-buku, tentunya dengan caption seperti: morning works, mari selesaikan deadline, atau kapan ya semua invoice ini cair? (tsurhaaat!)

Untuk bisa mendapatkan food ambiance/food style yang kece seperti punyanya mbak-mbak selebgram itu, kita wajib memperhatikan angle, lighting, dan komposisi. Usahakan lokasi foto berlimpah cahaya, kalau di cafe ya pilih meja dekat jendela, kalau di rumah ya jangan foto di pojokan dapur.

lighting is the king, shoot next to the window is the queen.






Sesi Latihan Foto

Akhirnya tiba juga sesi praktek di workshop kemarin. Matahari yang menyengat membuat saya kurang bersemangat mengikuti sesi ini, apalagi melihat gear yang dipakai peserta lain, ketimbang fokus pada penjelasan Wimbo, saya lebih suka lirik-lirik kamera teman-teman.

Wimbo memberi kami kesempatan mencoba mengambil foto ala food ambiance dengan menyiapkan beberapa spot foto, di samping jendela dalam cafe, di teras yang teduh, dan di sebuah meja di bawah siraman sinar matahari, spot terakhir ini nyerah deh, mau lihat monitor kamera sendiri saja susah, jadi  untuk setting kamera di spot ketiga ini saya cuma pakai ilmu tebak-tebak saja, toh nanti bisa diedit pakai snapseed :)))

How to take instagenic food photography
Foto di spot pertama
Foto di spot ketiga
Membuat Foto Makanan Jadi Menarik
Foto di spot kedua

Ketiganya foto di atas hasil jepretan saya selama sesi latihan, Alhamduliilah masih ada yang lumayan buat diupload, karena sebagian besar hasilnya kalau nggak blur, over exposure, atau fokusnya meleset, hiiks :(

Yang nggak disangka, Alhamdulillah lagi saya salah satu foto saya terpilih sebagai terbaik kedua, sebuah misteri Ilahi yang belum terpecahkan sampai saat ini, hahaah. Karena kalau lihat hasil foto teman-teman lain dengan gear photographynya yang cetar membahana, beneran deh kemarin saya pingin pulang lagi saja.




Terima Kasih FAB Photography Club dan Wimbo Prakoso untuk ilmunya. Semoga masih ada kesempatan lagi untuk menyerap ilmu dari kalian :)



Komunitas Fotografi Perempuan di Jogja





73 comments:

  1. Ya ampun keceeeeeh badaaaaai
    Foto2nya bagus Mba
    Pengen bisa belajar motret di tempat makan gini karena memang beda banget sama motret makanan di rumah
    Kita harus bisa nangkep nuansa tempatnya gitu
    Aku masih mati gaya apalagi suka jaim motret di luar

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa iya sih, motret makanan di resto/cafe emang kuncinya kudu sedikit muka tembok :))

      Delete
  2. fotonya bagus-bagus mba, kalau boleh tau pas worksshop pada pake lensa apa? bokeh nya cakep hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pakai 35mm f.1/8 mba :)

      Delete
  3. huaaaaaaa, fotonya kece2 Mbak, cetaaarrr.
    kapan ya bisa foto kayak gitu jugaa,, huhuhuhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mba.. yuuk belajar bareng2 :)

      Delete
  4. Keren banget foto-fotonya mbak.
    Makasih ya udah sharing ilmu dari workshopnya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kak Ery, semoga bermanfaat yaa :)

      Delete
  5. Fotonya bagus-bagus banget mba, aku juga kalau makan di luar suka ada ritual foto dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. asiiik tooss dulu.. kalau belum difoto rasanya eman-eman mau langsung dimakan ya mba :))

      Delete
  6. Mau dong mba ditularin ilmu, fotonya kok menggoda iman ongin nyomot dan baru sadar itu hanya foto

    ReplyDelete
    Replies
    1. belajar bareng yuk mbaa :)

      Delete
  7. wah fotonya bagus2 mbak, aku belum bisa foto sebagus itu harus belajar lagi nih. Selamat ya fotonya terpilih jadi yang terbaik kedua. kapan2 share ilmu fotonya lagi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih mba lia. Insya Allah kalau sempat ikutan workshop lagi ya :)

      Delete
  8. TFS mba...hd nambah tahu ttg istilah2 di food photography.. dan fotonya kece2.. jempol dah ..

    ReplyDelete
  9. ehh nemu solusi sayaa... kadang selalu gagal posting jika berkenan lewat makanan, kenapa gak kepikiran teh atau buku atau property lain yahh.. hihihi makasihh mba

    ReplyDelete
  10. Foto-foto makanannya bagus banget ya, menggiurkan gitu, saya masih belum bisa nh menggunakan editing fto, masih bingung dengan saturation, ambience, dll

    ReplyDelete
  11. cakeeep cakeeeep fotonyaaa mba..aku pengeeen deh berguru langsung dengang para juara foto ituuu hehehe

    ReplyDelete
  12. Clegukan!!! Aku belum bisa bikin poto2 makanan keceee. Ini kalau moto masakan sendiri aja masih dikomenin Mbahku. Gitu aja dipoto. Halah masih butuh buanyak belajar

    ReplyDelete
  13. Mkasih ilmunya mbak, dan makasih juga untuk foto2nya yang bagus2 :)))

    ReplyDelete
  14. Keren fotonya mba,buat foto-foto kayak gitu butuh skill juga ya, ndak asal jepret ��

    ReplyDelete
  15. Foto makanan bagiku susyaaah, kadang blur, atau miring nya gak simetris. Dan ini hasil fotonya cakeeeep, keren deh

    ReplyDelete
  16. Wah, saya tadinya termasuk yang menganggap blur dan bokeh itu hampir sama. Ternyata beda banget ya.

    Asyik dapat banyak ilmunya. Langsung aku catat nih. Semoga bisa minimal dapat foto keceh buat di IG hehe

    ReplyDelete
  17. Kereen...keren, mba Yoanna.
    Inisii bukan misteri ilahi.

    Memang hasil fotonya kece banget...jadi terpilih sebagai pemenang.
    Selamat yaa, mba.

    ReplyDelete
  18. Duhhhh fotonya keren banget mbak..bener2 bikin meleleh jadi laper dibuatnya. Mau juga deh belajar teknik foto kayak yang diajarkan maa Wimbo..

    ReplyDelete
  19. Saya juga sedang mengikuti food photography community. Tapi seringnya sih kopi di cafe. Hasilnya ada di @katalensaku (IG)

    ReplyDelete
  20. Waah..foto-fotonya keren mbak.
    Food photography sekarang sudah mengalami perkembangan yaa. Dulu asal foto, tapi sekarang sudah dipadukan dengan objek dan aktivitas lain. Foto tentang makanan juga semakin bercerita.

    Mantaap foto-fotonya :D

    ReplyDelete
  21. Ya ampun, fotonya keren kak, beneran. Semoga bisa ikut belajar fotografi juga. Pengen bisa menghasilkan foto bagus seperti itu. :)

    ReplyDelete
  22. fotonya cakep-cakep banget, Mba. Kapan saya bisa menghasilkan foto secakep itu yaa?

    ReplyDelete
  23. Keren yah, fotonya berseni sekali

    ReplyDelete
  24. Fotomu kece juga kok mba, ngga kalah sama tutornya. Beneraaann... Sangat menyenangkan ya mba belajar food fotografi. Aku juga pengin bisa motret nih meski hanya berbekal smartphone. Ga bisa pake kamera dslr nih, susaaahh mau belajarnya :)

    ReplyDelete
  25. Aku padamulah, beb. Ayuk kapan kita nguliner. Kamu yg foto makanan biar mouth watering, trus aku yg icipin.

    ReplyDelete
  26. Aku Uda ikut workshop fotografi juga sih tapi kok kalo foto makanan masi jelek aja ya. Hasil fotomu uda bagus mba

    ReplyDelete
  27. Aku kadang ga pede mau moto2 di restoran atau cafe hahahaha. Bahkan aku pernah makan di restoran di pinggiran selat Bosphorus dan ga ada satupun makanannya yg tak potret, isin. Jejerku raono sing ngethokke kamera dan sampai di indonesia aku nyeseeeeeeel

    ReplyDelete
  28. Langsung aku berhenti membaca sampai di sini:

    "... lighting is the king, shoot next to the window is the queen!"

    ... lalu dengan lantang aku ucapkan berulang-ulang!

    Begitulah...

    Puas ya, mba, HAHAHA

    Artikel ini sangat menginspirasi!
    It hit me here *tunjukdada :)

    ReplyDelete
  29. Ajari aku mbak suhu :(

    Liat fotonya cakep2 amat jadi ngiler pengen bisa fotoin gitu juga.

    Saking gak pede dgn hasil jepretan makanya IG ku pun masih kosong melompong :)))

    ReplyDelete
  30. Membaca tulisan ini sumpah bikin aku pengen bangun lagi akun foodstagramku yg mandeg. Iya ah, emak2 kayak aku banyak alesan buat ga post foto. Heu. Pas mau moto keju mozza di pizza misal, maunya sih yg meleleh hbs mateng itu difoto ya.. Tp kenyataan berkata cahayanya pr pas di malam hari. Itu tuh yg bikin sedih. Pdahal dah capek bikin. Heu

    ReplyDelete
  31. Hahahaha, ya ampun ngakak so hard gegara baca paragraf pertama.
    Sama kayak anak dan suami saya, mereka udah hafal gak berani gangguin makanan sebelum nanya "udah di foto belum?"

    Sampai2 pernah di sindir orang, katanya sebelum makan itu berdoa, bukan moto.

    Tapi kece banget ya foto2nya, ntar mau nyobain tipsnya ah :)

    ReplyDelete
  32. Keren banget foto-fotonya mbak. Mau donggg belajar jugaa. Suka sekali lihat hasil fotonya. Jadi malu sama instagramfood yang feednya masih kurang bagus fotonya

    ReplyDelete
  33. Wah, bermanfaat banget nih workshopnya. Setelah baca ini aku baru tahu makna dari #foodporn yang sering kulihat di Instagram. Aku kagum dengan para foodphotography yang fotonya keren abis bikin semua orang jadi pengen coba makanan tersebut setelah lihat fotonya.

    ReplyDelete
  34. Baca tulisan ini tengah malem. Kenapa jadi lafaar yak? Haha.. naseb mamak mamak. Kereeen fotonya, Mba!!

    ReplyDelete
  35. Aku nyerah kalau foto makanan, properti pendukung juga penting supaya foto lebih hidup. Tapi aku lemah di tata menata properti :D

    Biasanya cari inspirasi foto makanan ke Inijie, baru tau Wimbo nih. Fotonya kece-kece. Langsung follow ah.

    ReplyDelete
  36. Saya pr banget nih soal foto-foto. Masih standar banget foto jepretan saya apalagi yang berbau-bau detail makanan dan produk kayak gini

    ReplyDelete
  37. suka sama foto-fotonya, bagus-bagus banget dan menggiurkan sekali.. hihihi emang harus rajin latihan dan nimba ilmu kemana-mana yah mbak biar makin pintar foto-foto

    ReplyDelete
  38. Ya ampuun aku minder lihat foto-foto ituuuh..
    Apalah aku ini enggak instagenik sama sekali ambil fotonya..
    Thanks sudah sharing ini Mbak

    ReplyDelete
  39. Fotonya baru bljar aja udah bagus.. seneng bngt bisa bljar sama wim.. aku juga serung kepoin ignya.. yg plng susah itu stylist nya mba aku mentok

    ReplyDelete
  40. Kamu pakai kamera apa mba? Kamera hp, mirorless atau DSLR? Tapi, apapun medianya kalau yang punya nggak bisa atau tahu cara pakainya percuma ya.

    ReplyDelete
  41. aku sudah follow kakak di instagram sejak lama dan suka banget sama hasil potonya. langsung nangkep essence si makannannya bikin aku ngiler banget.

    ReplyDelete
  42. hahaha bener banget ya, hari gini sebelum makan foto dulu... Sukaaa sama foto2nya mba, cakep banget deh, jadi pengen belajar langsung dari ahlinya... Soalnya aku paling susah dalam hal menata rapih gitu mba

    ReplyDelete
  43. Keren2 fotonya.Aku lbh suka foto cekrek langsung jd bagus ketimbang ngedit2 lagi.
    Emang teknik tu penting banget ya mbaaak, ya motretnya ya stylingnya. Tengkyu udah sharing :D

    ReplyDelete
  44. Hahaha.. anakku juga punya template yg sama. Mereka baru pada makan kalau umminya sudah keluar kata, "makan lah, Nak"

    Btw, itu fotonya cakep-cakeeep.. ilmunya semua hampir sama ya soal food fotograph. Tetep aja saya blm dpt2 celah bagusnya. Masih banyak belajar.

    ReplyDelete
  45. Bikin mupeng iih liat foto2nya mbak...

    ReplyDelete
  46. mbaa penjelasannya lengkap sekalii, kusukaa. food photography mu juga kecehh

    ReplyDelete
  47. bookmark ya mba soalna aku lagi belajar fotografi *ciyeh* ahhaha jadi baru tau ternyata ilmuna :)

    ReplyDelete
  48. keren-keren banget fotonya, hanya dengan melihatnya jadi ngiler..tandanya fotonya sukses . Pengen deh bisa buat foto makanan sebagus ini

    ReplyDelete
  49. Fotonya Mbak Yo di IG kece-kece banget. Emang kalau mau dapat hasil terbaik itu harus rajin menimba ilmu dimana-mana dan banyak berlatih ya, karena ikutan banyak workshop tapi nggak pernah latihan sama aja bohong.

    ReplyDelete
  50. Kayak anakku, kalau makan pasti nanya dulu udah difoto belum bu heheh, ih foto - fotonya keren banget mbak, jadi laper liatnya.

    ReplyDelete
  51. Wih cantik2 mba ftonya. Semakin menarik dan kepengen sm makanannya. Haha

    ReplyDelete
  52. Terjawab sudah pertanyaan dibenak saya. Dari kemarin tu penasaran ama photo yang disebut bokeh tapi belum sempet googling.

    Es di mangkuk bikin ngiler euy...

    ReplyDelete
  53. Selama ini bertanya-tanya apa maksudnya hashtag foodporn. sekarang jadi paham

    ReplyDelete
  54. Ternyata food fotography juga banyak jenisnya ya, mba.

    ReplyDelete
  55. Hasil fotoya bagus-bagus, Mbak. Bisa tolong ajarin cara menggunakannya, doong! :))

    ReplyDelete
  56. Foto2nya bagus. Aku tuh baru tahu istilah2 food photography. Selama ini motret makananya motret ajah,hehe

    ReplyDelete
  57. Ya ampun bun, dari style manapun gambar beliau oke banget ya. Bener2 expert sebagai food fotographer

    ReplyDelete
  58. Kuncinya practice make perfect ya mbak. Trus soal styling awalnya nyontek2 dulu yg udah ada, lama2 jg tertata insting stylingnya hehe

    ReplyDelete
  59. Brb follow akun instagram di atas, buat referensi belajar motret juga. Tapi props nya ga ada gimana donk hehehe *kekeup dompet*

    ReplyDelete
  60. Iya nih banyak yang sok tahu soal bokeh dan blur yang kadang disamain. Padahal blur itu ga selalu hasilnya bokeh.

    ReplyDelete
  61. Aslii..keren-keren banget itu foto IG nya, aku suka tone nya.

    ReplyDelete
  62. Kerenn banget mba foto2 nya.
    Aku pengen deh belajar kayak gini. Beberapa kali nyoba sendiri hasilnya ga memuaskan
    Hiks...

    ReplyDelete
  63. Keren-keren ih fotonya. Jadi pengen belajar gimana caranya motret makanan kayak gini.

    ReplyDelete
  64. Keren banget foto-fotonya, hidup banget cerita fotonya. Motret makanan nih emang paling enak kalau buatku karena banyak yang bisa dipelajari

    ReplyDelete
  65. Anakku malah komen “bun, sblm makan itu baca doa dulu bukan foto”. Hahahaha...
    Aku sampe skrg blm pernah berhasil loh hasil fotonya sekecw ituh.

    ReplyDelete
  66. Kadang bukan masalah kameranya apa ya, tapi juga siapa yang di belakang kamera hahahah. Aku nyeraaaahhhh...

    ReplyDelete