Wednesday, December 12, 2018

The Things I Regret


Kata orang penyesalan memang selalu datang belakangan, iya sih, kalau datang duluan namanya pendaftaran. Siapapun pasti pernah merasakan penyesalan dalam hidup, tinggal bagaimana kita menyikapi penyesalan itu saja, apakah kita akan berusaha memperbaikinya, atau pasrah saja dan menganggapnya sebagai pelajaran hidup.
Saya sendiri sering memilih pasrah dan berusaha mencari hikmah dari setiap hal yang menyebabkan saya menyesal. Bukan, bukan karena saya bijaksana, tapi karena saya anaknya emang malesan, males mikir yang berat-berat, cukup badan saya aja yang tambah berat, masalah saya jangan. Lagipula, setiap masalah memang selalu ada hikmah baiknya kok.

Misalnya saja saat saya gagal meneruskan program magister di UI karena memutuskan ikut Papa Mama pindah ke Jogja. Awalnya saya menyesali keputusan itu, saya sebel karena di Jogja nggak punya teman dan aktifitas, tapi seiring saya mulai menikmati hari-hari saya di Jogja, saya malah mendapatkan tawaran kerja yang sangat saya sukai dan bertemu suami saya, suatu hal yang mustahil kalau saya tetap bertahan kuliah di Depok.


Tapi meski jarang mikirin yang sudah lewat, bukan berarti saya nggak punya penyesalan yang masih mengganggu sampai saat ini. Misalnya saja:

1. Tidak memakai uang dengan bijak

Dulu literasi finansial saya buruk sekali, padahal saya sudah mulai bekerja paruh waktu sejak kuliah semester empat. Alih-alih berusaha menabung sejak awal saya malah memakai penghasilan saya untuk hal-hal yang sama sekali nggak penting. Kalau ingat jumlah rupiah yang sudah saya keluarkan untuk memuaskan hasrat belanja dulu itu, rasanya geregetan sekali. 



2. Tidak menjaga foto-foto masa kecil saya dengan baik

Semua album foto masa kecil saya rusak saat gempa Jogja menghancurkan rumah kami di tahun 2006. Itu karena saya sembarangan saja menaruh album-album foto, ketika rumah hancur dan hujan turun, semua isi rumah basah termasuk album foto. Andai waktu saya menyimpannya di lemari, mungkin foto-foto masa kecil saya masih terselamatkan.


3. Menyepelekan olahraga

Ini sepertinya penyesalan yang terjadi berulang-ulang, setiap tahun, setiap saya membaca ulang resolusi tahunan saya. LOL. Saya sadar betul kalau olahraga itu sangat baik untuk kesehatan dan kehidupan masa depan saya, percuma punya tabungan banyak dan anak-anak yang sukses kalau sayanya penyakitan. Saya harus tetap sehat supaya bisa menikmati kebersamaan dengan anak-anak dan tentu saja punya kesempatan lebih besar untuk beribadah secara maksimal.

Tapi kesadaran akan pentingnya olahraga itu nggak lantas membuat saya rajin, saya tetap saja punya sejuta alasan untuk menunda niat berolahraga jadi besok, besok, dan besok lagi, hiiks.



Untuk poin kedua, saya sudah merelakan kejadian itu dan berusaha sebaik mungkin menyimpan semua foto anak-anak saya, menduplikasikannya di berbagai tempat untuk mencegah hilang atau rusak. Sementara untuk poin satu dan tiga, saya masih banyak belajar dan menyemangati diri sendiri untuk selalu rajib berinvestasi dan olahraga. Doakan saya yaa :)

Day23


18 comments:

  1. Kenapa yang nomor 3 itu samaan dengan saya ya (waduh malu deh!)
    Saya juga jarang olahraga, padahal tahu betul kalau olahraga itu penting.

    Mulai sekarang semangat lagi ah buat olahraganya, inget anak2, kita gak boleh sakit!
    Semangat mom!

    ReplyDelete
  2. Sama mba saya juga menyesal dulu tidak menyimpan foto masa kecil dengan baik sekarang udah hilang deh :(

    ReplyDelete
  3. sama mba foto kecilku hilang karena sering pindah dan terakhir karena bapake menikah lagi lalu kenangan bersama mendiang ibu dna foto masa kecil hapus tertelan mas :(

    ReplyDelete
  4. Catatan akhir tahun sebagai refleksi tahun ini & resolusi buat tahun depan emang penting. Soalnya kalo gak gitu, kadang kala bisa mengulang kesalahan yang sama & target tahun depan bisa juga gak tercapai.

    ReplyDelete
  5. Iya mba setiap orang pasti ada sesuatu yang disesalinya dalam hidupnya. Hanya saja ada yang terus-terusan dan ada yang sudah move on. Kalau saya pribady yang saya sesali ketika merasa gagal menjadi kakak yang baik ketika adik saya telah pergi selamanya. Rasanya itu lebih nyesek aja

    ReplyDelete
  6. Indeed ya mom. Penyesalan pasti selalu ada tapi semoga menjadikan motivasi baru bagi kita utk belajar lebih byk dan jadi lebih baik lagii😊

    ReplyDelete
  7. Lah kok sama sih mba, saya juga paling boros dulunya, menyesal deh setelah nikah ga punya apa2 yang ditabung waktu single, dulu nabungnya di mall mulu, makan2, nonton, dsb hiks,

    Foto2 kecil saya juga habis, dulu pakai klise, gak dicetak, yang dicetak selalu abis dimintain orang, sediihh nyaaa

    ReplyDelete
  8. sama banget mom di bagian tidak menggunakan uang dengan bijak. saya nyesal banget kenapa dulu pas kuliah di bandung saya gak berjualan dan cari vendor, padahal banyak banget yang dikeplore. huhuhu.

    ReplyDelete
  9. No 3 aku banget nih masih susah untuk tergerak berolah raga, lari aja nunggu ada temannya dulu biar gak sendirian. Kayaknya 2019 mesti mengubah gaya hidup nih biar lebih sehat.

    ReplyDelete
  10. Huaaaa, ini sih kayak ngorekin luka saya juga nih. Huhuhu... aku pun sama. Ketiganya aku cuekin banget. Terutaman olahraga. 2019 kudu berubaaaah...

    ReplyDelete
  11. Menyepelekan olahraga. Tosss dulu. Ini sebenarnya karena kita nggak konsisten. 3 hari pertama rajin. Eh... Kebelakang nya kendor...wkwkwk

    ReplyDelete
  12. Duh iya akupun nih suka banget menyepelekan olahraga. Padahal udah jelas banget banyak manfaatnya untuk kesehatan

    ReplyDelete
  13. waaaa samaaa mbak aku juga semua itu terlalu melewatinya dengan biasa. padhal kudunya ga boleh disepeleon sama sekali yaaa sekarang tinggal nyeselnya hikzz

    ReplyDelete
  14. Kok kita samaan semua sih, Mbak. Kadang aku sedih banget kalau besar pasak daripada tiang.

    ReplyDelete
  15. Foto-foto masa kecilku juga rusak karena lembap. Tapi ya sudahlah toh dulu blm berjilbab jadi fotonya ga bisa dishare hehe

    ReplyDelete
  16. akupun, malas berolahraga �� padahal punya impian berumur panjang, setidaknya bisa mengantarkan anak anak menuju gerbang kesuksesan..

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah ibuku apik nyimpen album-album foto lama. Jadi sampai sekarang, anak-anakku masih nisa lihat foto-foto ak waktu masih kecil.
    Naaahhhh tapi klo aku, karena skrg jamam digital, gak pernah loh aku cetakin foto anak-anak. Jadi paling yang bisa aku lakukan, back up foto dimana-mana deh.

    ReplyDelete
  18. Menyepelekan olahraga, duuh iya bangett. Giliran udah jatuh sakit baru deh ditelurusin penyebabnya pola hidup ga sehat huhu.

    ReplyDelete